PROFILE

Foto saya
absurd | little bit crazy | ♥ @emb_bara |

Rabu, 17 Juli 2013

#RamadhanBercerita8 : Quality Time

Assalamualaikum :) *keluar dari balik selambu mushola*
saya abis terawih nih, imamnya kayak dikejar Toretto 
mulai jam 7 dan selesai setengah 8, yak 23 rokaat dan cuma setengah jam! berasa pake NOS deh ya -_-
mungkin ada yang mau ngilangin lemak setelah buka puasa? bisa coba terawih di tempat saya, gratis! tapi rematik, encok, dan nyeri sendi lainnya ditanggung sendiri. 

Kali ini bukan terawih, Toretto atau rematik yang dibahas, apalagi ngebahas quality time sama imam terawih yang dikejar Toretto tadi. Saya mau ngebahas quality time sama temen saya beberapa waktu yang lalu. Dua hari sebelum puasa, di sebuah warung padang. Quality time-nya bukan karena saya bisa berduaan di warung padang sama temen saya, suap-suapan rendang, tatap-tatapan, kemudian muntah barengan, bukan. 

Tapi quality time saya itu waktu kita saling tuker cerita soal gimana kehidupan kita sebenernya. Mulai dari pekerjaan orang tua, berapa bersaudara, kenapa milih UB buat kuliah, sampai ukuran celana. Yang terakhir itu becanda.




Temen saya ini dari luar kayak preman. Seriusan. mulai dari postur tubuh, suara, sampe porsi makan. cuma dia preman berhijab. Jadi agak berkamuflase gitu, dari preman jadi ustadzah, ustadzahnya preman, pfft. 
Dia  3 bersaudara, dan anak kedua, sama kayak saya. cuam bedanya saya 2 bersaudara ._.
Asalnya dari salah satu daerah, di Jawa Timur. Gak jauh-jauh juga dari malang. Dia bilang ke saya, alasan dia tiap minggu pulang ke daerah asalnya itu cuma karena adiknya dan pacarnya, maklum lah, pejuang LDR. Dia juga bilang, kalo bukan karena adik sama pacarnya itu, dia gak bakal pulang ke kota asalnya itu. Setelah saya pancing-pancing akhirnya dia cerita kenapa gak mau balik ke kota asalnya kalo ga ada adik sama pacarnya itu. Terus dia cerita soal orang tuanya, yang selalu ngebanding-bandingin dia sama kakaknya, dia nganggep kalo orang tuanya itu lebih perhatian ke kakaknya. 

Terus dia juga cerita kalo suasana rumahnya itu gak nyaman, dia lebih nyaman ada di malang bareng temen-temennya walopun di kosan. Obrolan kita sampe jauh banget, sama jauhnya kayak kita, kamu di jogja aku di malang, jauh kan? 
uhuk, itu tadi gak termasuk bagian dari cerita, itu tadi saya curhat :|
Saya gak nyangka dibalik penampilan premannya, dia bisa menyikapi secara dewasa persoalan yang yang lagi dihadapi, walaupun merasa gak dianggep, tapi sikap dia ke orang tuanya gak berubah. 

Dari sini saya sadar, betapa beruntungnya saya yang punya orang tua perhatian banget. Saking perhatiannya, saya ga ada dirumah lima menit aja udah ditelfon. Walopun tiap kali saya tanya, kenapa kalo saya gak dirumah 5 menit aja udah ditelfon, takut saya diculik kah? jawabnya selalu "nggak lah, lagian siapa yang mau nyulik kamu, makannya banyak" :')

Makasih buat temen saya, sebut saja mawar, yang udah bikin saya belajar buat gak selalu lihat ke atas, ada kalanya juga harus lihat kebawah biar kita bisa bersyukur :)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar